buram


kau tau, tuan, pagi-pagi sekali, setiba di meja kerjaku, surat yang pernah kau kirimkan dulu adalah pertama kali yang kutuju
dan seperti biasa, tulisannya tak pernah selesai kubaca, terlampau buram oleh genangan airmata–